5/20/10

akhirnya :))


Setelah lima tahun kuliah kedokteran gigi, yang mana tiga tahun terakhirnya hampir setiap hari ngomel2, caci maki (dosen & pasien), tachycardia karena deg2an nungguin pasien ini dateng apa enggak, smokel bakal ketahuan apa enggak (hehe :P), masih ditambah dengan birokrasi kampus yang ancur2an, nasib terkatung-katung dan diping-pong ke sana kemari.. Akhirnya lo, saya bisa lulus dengan resmi juga..

IMG_1226

Perjalanan yang melelahkan, penuh dengan pengalaman traumatis ~lebay~ Eh, tapi beneran la, traumatis, soalnya saya disuruh ngulang ya ogah! Cukup sekali saja la.. Sekedar flashback ya, kalo taon2 awal kuliah sih asyik secara belum masuk klinik gitu.. Isinya cuman kuliah atau praktikum, kalo bosen ya langsung cabut.. Ke Galaxy Mall lah, ke Bu Kris lah, ke TP lah.. Gak ada beban pikiran, pun klinik semester 5-6 masih oke punya. Memang udah mulai cari pasien, tapi overall gak sampe jadi pikiran tiap hari..

Tapiiiiiiiii.... begitu masuk semester 7-8-9-10, maaakkkk... Nangis darah bok!!


Senin pagi: Mempersiapkan diri buat kerja pasien hari Senin.

Senin sore: Mikirin apa yang mau dikerjakan hari Selasa pagi.

Selasa sore: Mikirin besok harus kerja apa lagi.. kira2 keburu nggak ya... trus telpon pasien buat Rabu pagi. Kalo pasien bilang bisa dateng, oke. Kalo gak, duh...berarti bakalan nganggur lagi.

Dan begitu seterusnya sampai.....

Jumat pagi: Horeeee.. sudah Jumat. Kerjaan klinik buat hari Jumat terasa sedikit lebih enteng. Di otak sudah kebayang weekend mo jalan2 ke mana atau mau istirahat di rumah..

Sabtu pagi: Ayo bersenang-senang. Tampang masih ceria.

Sabtu sore: Ada yang masih ceria, ada yang sudah sumpek.

Minggu pagi: Tampang sumpek semua mikirin pasien buat Senin pagi hiks... T_T


Encore
Tiga minggu menjelang klinik berakhir: Matiiii peekkkk.... masih banyak yang belum dikerjakan. Duh keburu gak ya? Ini kok belum dikerjakan juga ya? Haduuuhhhh.... Tuhan Yesus, Bunda Maria... gimana ini??? *Doa Novena, Doa Rosario, segala macam doa dilakukan deh..*


Apalagi saya termasuk orang yang males jemput bola cari pasien hehe... :P Biasanya mengandalkan pegawai kantor orang tua atau pas dapet dari kamar terima (tapi jarang..) Kalo masih gak dapet juga, yah.. ngemis2 sama kakak kelas atau temen seangkatan yang kebetulan punya pasien lebih hahaha.. xD Gimana lagi, habisnya saya males disuruh keliling kampung siang bolong door-to-door kayak salesman nanyain, "Permisi Bu, saya dari FKG Unair lagi cari pasien buat bla bla bla bla.. Ibu mau dirawat gak??" tapi ujung2nya ditolak.. Kalaupun ada yang bilang oke dan mau diminta contact numbernya, tapi entar pas kita butuh dia datang ke klinik, ada aja alasan dia.. gak ada yang nganterin lah, gak ada yang jaga anaknya lah, malu lah giginya rusak semua.. grrrr!!!! Mundur lagi deh jadwal kerjanya.. sampe akhirnya gak sadar, klinik tinggal 2 bulan lagi, kerjaan belum mulai.. Panik deh! Eh, tapi masih mending begitu, daripada perawatan sudah terlanjur jalan sampe 50% lebih, trus si pasien mendadak gak balik... Disuruh dateng, gak dateng. Ditelpon, gak diangkat. Didatengin rumahnya, kosong! Yep, dia lenyap!! Kalo kejadian seperti itu, ya berdoa yang banyak saja ya, hahaha.. Gitu lho, masih ada dosen yang dengan sok ngatain, "Jadi, kalo kamu gagal, yang salah pasiennya?" Pwehhh.. Gaya amat lo dok, kayak gak pernah kuliah aja. Saya jadi inget ada satu teman yang pernah bilang, mending diputusin sama pacar daripada 'diputusin' sama pasien. Parah....

Makanya, waktu ada seorang bidan di klinik yang bilang, "Enak ya sekolah dokter gigi, kan santai, masih bisa dandan rapih rapih gitu kan?" saya langsung pengen nonjok dia. Santai pale lo?? Dandan rapi dari hongkong??

Bukan saya mau bilang kalo sekolah kedokteran gigi tuh paling susah....menderita.....penuh perjuangan.... Gak. Tiap bidang studi pasti ada tantangan masing-masing lah. Tapi jangan seenaknya ngomong dong. Mau nyante gimana wong setiap saat yang ada di pikiran itu pasien, pasien, dan pasien. Belum lagi kalo ada jadwal diskusi, tugas bikin paper karena gak bisa jawab waktu ditanyain.. Padahal kalo dah nyampe rumah, textbook jadi kayak barang najis. Jangankan baca, nyentuh aja malesss euy..
Trus dandan rapi ya?? Ya ada beberapa sih yang masih bisa tetep kelihatan cantik walaupun dah kerja seharian. Tapi kalo saya kok susah mempertahankan penampilan ya?? Secara lari ke sana ke mari nyari dosen minta acc pekerjaan, naik turun tangga, bolak-balik rute klinik-ruang rontgen, nggendong tas yang gendut karena bawa textbook buat diskusi kasus dan toolbox kayak orang mau minggat, nge-cup2 kubikel yang jumlahnya sangat terbatas, jalan ke parkiran yang jauhnya ajubilah di bawah sengatan matahari, antar jemput pasien (kalo pasien anak2) dari sekolah dia ke kampus, dibikin emosi sama pasien Pedo yang gak mau buka mulut dan malah mewek2 gak jelas di dental unit, anterin dia pulang ke rumah atau balik ke sekolahnya, eh.. begitu sampe di depan pintu kelas masih dimarahin gurunya, "Aduh Mbak, mbok ya Ida ini jangan dibawa terus-terusan, pelajarannya ketinggalan semua padahal anaknya nggak terlalu pinter. Emang perawatannya masih belum selesai tah? Masih lama tah, Mbak?"


Toeeennnggggggg.....segitu hecticnya, siapa yang peduli wajah jadi berminyak dan rambut kusut?? @_@ What a nightmare!!

Berita bagusnya, sekarang saya sudah terbangun hehe.. :P Jangan sampe deh ngalamin kayak gitu lagi. Memang saya pengen lanjut ambil spesialis, apalagi saya bosen juga kalo kerja doang gak sekolah dan gak bisa ketemu teman.. Tapi, toh kuliah spesialis pun kadang masih harus cari pasien juga meskipun gak sesulit jaman S1. Jadi, sementara ini masih pengen santai2 dulu, menikmati gelar baru, ngumpulin pengalaman dulu.. Enjoying life~


Cheers!

2 comments:

iMiL~ May 21, 2010 at 8:34 PM  

CONGRATSS YES !!!

Akhirnya hari pembebasan telah datang. Glory glory hallelujah!!!

Margaretha Yessi May 21, 2010 at 9:24 PM  

Huahahah.. tengkyu, Mil... Glory glory halleeelluuujjaaahh!! Akhirnya bebas dari penjara kampus...

  © Blogger templates Brooklyn by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP