3/31/10

orang aneh

Pas jaga klinik, yang tumben2-nya hari itu pasiennya banyak; kerja non-stop, gak sempat duduk.. Koran Jawa Pos yang biasanya dah dibaca abis dari halaman depan sampe Sportivo sampe berita kematian, belum sempat disentuh juga. Eh, begitu ada kesempatan duduk dan buka koran, nih orang dateng.

Saya denger sih dia nanya ke susternya, "Permisi, dokternya ada?" Pikir saya, 'Haduh.. kok pasien lagi, seh?' Tapi ternyata susternya belum sempat jawab, dia sudah nyelonong masuk ke ruang gigi dan dengan suara menggelegar menyapa saya...

"Shalom, dok!! Ini tolong dibantu, pelayanan! Terima kasih, Puji Tuhan!" sambil mengeluarkan 'sesuatu' dari kantong plastik hitam guede di tangan kirinya. Puji Tuhan apa? Terima kasih apa? Saking kagetnya, saya sampe gak bisa ngomong dan cuman ngeliatin dia aja. Trus dia meletakkan 'sesuatu' itu di depan koran Jawa Pos yang lagi saya baca, dan ternyata 'sesuatu' itu adalah........nasi bungkus, sodara2!

Pikir saya, oh..paling orang ini lagi cari sumbangan gitu. Jadi inget, waktu dulu jaman sekolah minggu dulu kalo mau bikin kegiatan kan kudu cari dana sendiri.. biasanya jual snack/ minuman di gereja gitu, kan? Tapi yang ini jualan kok gak niat gini? Kertas pembungkusnya dah basah dan sobek di beberapa tempat.. jadi mi-nya nongol2 keluar gitu! Hiii..

Saya belum sempat ngomong juga dia dah ngomong lagi, "Ini buat pelayanan gereja. Semua orang Kristen harus ikut nyumbang, baik itu Bethany, GKI, manapun. Terima kasih, dok. Biar Tuhan berkati!" Wess... langsung agak il-feel. Nyumbang, kok harus?! Sempat mau jawab juga, 'Tapi saya Katolik, loh, bukan Kristen.. jadi, gak ada kewajiban nyumbang kan?' hehe.. tapi gak jadi bilang. Rasanya kok perhitungan banget. Mau nyumbang ya nyumbang aja, gak mau ya gak usah.

Setelah ha he ho berusaha mencerna omongan tuh orang, akhirnya saya bilang, "Umm.. tapi saya gak bawa uang, Pak!" Ini serius, bukan sekedar excuse. Soalnya saya inget hari itu memang gak bawa duit.. Cuman bawa 20ribu -- dibuat beli kue di Bon Ami dan koran, sisa 5 ribu doang.

"Waduh, tolong lah dibantu. Tuhan berkati, ini untuk pelayanan. Roma bab dua ayat bla bla bla bla..."

Haduh... kayaknya nih orang selama masih belum dikasih duit gak bakalan bisa berhenti deh. Akhirnya saya tanya, "Berapa harganya?"

Langsung sumringah dia!

"Cuman SEBELAS RIBU kok, nggak mahal. Biar Tuhan yang membalas!"

Jeddeeerrrr..... 'Cuman nasi bungkus kok sebelas ribu'??! Lagian, dari tadi bilang 'Tuhan yang membalas' melulu, enak banget nyuruh2 Tuhan gitu.. swt.

Saya ngambil dompet dan kasih liat ke dia, "Ini lho, Pak. Saya nggak bohong. Tinggal 5 ribu saja."

Yang tadinya sumringah jadi kecewa, "Waduh. Kok cuma 5 ribu ya? 6 ribu ada nggak?"

"Beneran gak ada sama sekali. Sisanya cuman struk dan nota saja!"

Orang gak tahu diri ini trus bilang, "Ya sudah 5 ribu saja nggak papa. Saya syukuri!! Biar nanti 6 ribu nya Tuhan yang membayar kepada saya lain kali!"

Leeehhhhh.... "Tapi kalo ini saya kasihkan Bapak, saya pulang gak bawa duit blas jadinya!!"

"Nggak papa. Lima ribu saja, Tuhan nanti yang membalas!"

Duh. Tuhan lageee Tuhan lageee... ini minta sumbangan apa ngerampok sih?? Ya sudah, akhirnya saya kasihkan tuh lima ribuan. Mau gimana lagi dong? Gak dikasih ya dia minta terus, nanti malah semakin lama khotbahnya, saya kan gak bisa mulai baca koran.

"Puuuujiiiiiii Tuhhhaaannn!!! Lihat ya.. Uangnya saya masukkan ke kantong persembahan!"

Tuingg.. Duitnya masuk ke dalam.......ya ke dalam kresek hitam nan besar itu, jadi satu dengan nasi bungkusnya!! Yaikkksss... Waktu dia nyodorin nasi bungkusnya ke saya, langsung deh saya bilang, "Oh, gak usah.. bawa pulang aja gak papa.." Gilaa. Siapa juga yang mau makan?

"Bener??? Ooohhhh, terima kasih! Duh baik sekali! Terima kasih! Puji Tuhan! Tuhan berkati! Tuhan berkati!!"

Amin dah, om.. Amiiiin.

Dan kemudian pergilah si om dalam damai -- dah dapet duit, maksudnya hehehe...


Habis itu, giliran susternya yang mencak2... "Dikasih berapa tadi, dok?" Ya saya bilang lima ribu, wong adanya tinggal selembar itu.. "Duh, kebanyak'en dok! Mestinya tadi tuker sama saya, kasih seribu aja!!!"

1 comments:

iMiL~ April 3, 2010 at 1:41 PM  

hahahahahahaha mbuanyol pol Yes... :))

  © Blogger templates Brooklyn by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP